"Sepenggal hati mungkin tak bisa bercerita, tapi sepotong cerita bisa membuat hati bicara" - Andre OPA ********* "Music is everybody’s possession. It’s only publishers who think that people own it.” - John Lennon

Rabu, 28 Juni 2017

Obama Kunjungi Pura Tirta Empul Tampaksiring Bali. #ObamaPiknikdiBali

 

BALI - Mantan Presiden Amerika Serikat Barack Obama dan keluarga telah mengunjungi sejumlah tempat wisata di Bali. Di hari kelimanya, Obama mengajak keluarganya ke Pura Tirta Empul, Tampaksiring, Gianyar, Bali.

Pria yang dua periode menjadi Presiden Amerika itu mengunjungi Pura Tirta Empul itu selama 30 menit. Di Pura Tirta Empul, Presiden AS ke-44 tersebut berada di pura bersejarah dengan memasuki area kolam ikan di depan gerbang pura mata air suci ditemani istri dan dua putrinya yang telah mengenakan sarung. 

"Beliau senang sekali walau hanya sebentar dan di kolam, sementara istrinya masuk ke dalam," kata Bendesa Adat Tirta Empul, Made Mawiarnata.

Memang, saat Obama masih berada di pura, ratusan wisatawan asing bersama dengan  masyarakat yang hendak beribadah, mengikutinya. Pasalnya, tidak ada penutupan di area pura.

Sebelumnya, Obama juga menikmati destinasi wisata budaya di Bali, yakni Agung Rai Art Museum (Arma) di Desa Pengosekan, Ubud, Gianyar. Setelah mengunjungi Museum Arma, Obama beserta rombongan melanjutkan pelesirannya ke salah satu warisan budaya dunia, yakni area persawahan terasering Jatiluwih di Kabupaten Tabanan. Keesokan harinya, Obama bersama rombongan tampak ayik mengarungi arung jeram di Sunga Ayung.

"Satu lagi destinasi wisata dikunjungi Barrack Obama, Pura Tirta Empul ini juga destinasi wisata world class di Bali. Eksplorasi destinasi wisata Bali tidak akan ada habisnya. Itulah yang membuat Pulau Dewata senantiasa hidup sustainable, termasuk budaya dan keindahan alam di Jatiluwih yang menjadi warisan budaya dunia. Selamat menikmati Wonderful Indonesia, Mr President," kata Menpar Arief Yahya.

Pura Tirta Empul Gianyar sendiri berada di sebuah lembah, di Desa Manukaya, Kabupaten Gianyar, tepat di sebelah bawah Istana Tampak Siring, istana kepresidenan yang ada Bali. Lokasi Pura Tirta Empul Gianyar berada cukup jauh dari tempat parkir kendaraan dan terdapat patung arca di puncak candi kecil dekat tempat parkir. Patung arca ini menggambarkan Dewa Wisnu yang memegang Tirta Amarta atau air kehidupan.

Kemudian, terdapat gapura Candi Bentar dan memasuki sebuah tanah lapang luas dengan pendopo cukup besar berada di sisi sebelah kanan. Halaman luas dengan bale besar ini berada di area tepat sebelum masuk ke lokasi kolam Pura Tirta Empul Gianyar.

Candi Bentar sebagai gerbang masuk, yang diapit oleh dua pelinggih, tampak berada di ujung halaman. Di sebelah kiri halaman ini terdapat sebuah Kori Agung yang sangat indah dengan latar belakang Istana Kepresidenan Tampaksiring.

Sepasang raksasa bermahkota di kepalanya terlihat berjaga di depan pintu berukir halus dengan sapuan warna keemasan, dan bagian atas pintu terdapat ukiran Kala dengan kedua taring mencuat ke atas. Berbeda dengan kebanyakan Kala, pada Kala di Kori Agung Pura Tirta Empul Gianyar ini terdapat sepasang tangan dengan jari terkembang.

Di ujung halaman terdapat prasasti dengan huruf latin dan Bali, berisi tata cara kunjung ke tempat suci ini. Di balik dinding terdapat kolam persegi panjang dengan deret pancuran tempat orang melukat atau membersihkan diri secara spiritual. Terdapat dua kolam di Pura Tirta Empul, dengan 30 buah pancuran menghadap ke selatan.

Kompleks Pura Tirta Empul Gianyar diperkirakan berdiri tahun 960 M semasa Chandra Bhayasingha, raja keempat Wangsa Warmadewa yang berkuasa di Pulau Bali pada abad ke 10-11. Pendirinya adalah Sri Kesari Warmadewa, yang disebut dalam prasasti Blanjong di Sanur. Airlangga, Raja Kahuripan, adalah keturunan ke-8 wangsa ini.

Sementara, mengenai sejarah adanya Pura Tirta Empul ini dikisahkan lebih dari 1.000 tahun lalu hidup seorang raja jahat sakti bernama Mayadenawa yang bisa mengubah dirinya menjadi bentuk apa saja. Pendeta Sang Kulputih memohon Batara Indra untuk membunuh Mayadenawa. 

Pasukan Mayadenawa pun berhasil dikalahkan oleh pasukan Batara Indra dan sisanya melarikan diri. Malam itu, dengan memiringkan telapak kakinya agar tidak meninggalkan jejak, Mayadenawa berjalan menyusup ke dalam kemah pasukan Batara Indra untuk membuat mata air cetik (racun). Peristiwa ini menjadi asal nama Tampaksiring, yang berarti tanpa jejak. Esoknya banyak pasukan Bhatara Indra ditemukan mati setelah minum air Cetik.

Bhatara Indra pun menancapkan tombak pusakanya ke tanah, dan terpancarlah air suci yang menghidupkan kembali seluruh pasukan. Mata air ini disebut Tirta Empul, atau air bergelembung. Mengetahui usahanya gagal, Mayadenawa lari seraya merubah bentuk berkali-kali, namun tidak bisa menipu Batara Indra yang terus mengejarnya.

Ketika Mayadenawa berubah menjadi batu, ia dipanah Batara Indra dan dari batu itu mengalir deras cucuran darah yang menjadi Sungai Petanu. Selama seribu tahun air Sungai Petanu dikutuk, membuat padi tumbuh cepat namun darah keluar ketika padi dipanen dan tersebar bau anyir. Kematian Mayadenawa diperingati setiap 210 hari sesuai Kalender Pakuwon Bali sebagai kemenangan kebaikan (dharma ) atas kejahatan (adharma), dan hari itu dikenal sebagai Hari Raya Galungan.

Apa yang diduga Menpar Arief Yahya soal napak tilas perjalanan liburan keluarga Barack Obama ke Bali, bakal heboh, sudah terjadi. Mulai 26-27 Juni, setelah Obama trekking di ricefield di Jatiluwih, Tabanan, kini mulai diburu orang untuk mengikuti jejak mantan presiden negara adi kuasa itu. "News Value nya sudah pasti top, dan Bali Indonesia akan makin ngetop," jelas Menpar Arief Yahya. 

Foto-foto Obama dan keluarganya saat berlibur dan menikmati arung jeram di Sungai Ayung juga sudah beredar meluas. Bukan hanya fi netizen, yang paling rajin up date apa saja yang dilakukan Obama di Bali, tetapi juga media-media dunia. "Thanks Mr Obama! Kami sangat terbantu dengan promosi yang meluas," kata Arief Yahya. 

Foto dan berita Obama memang telah tersebar di berbagai media luar negeri. Laman media mancanegara dari Eropa, Australia, Asia dan AS memajang foto-foto Obama beserta istrinya, Michelle dan kedua putrinya saat mendayung di sungai yang melintas di Kabupaten Gianyar dan bermuara di perairan Selat Badung itu.

Di Great Britain UK, laman Daily Mail memajang kegiatan Obama saat berarung jeram.  “White water briefing! The Obamas take some time away from their luxury $2,500-a-night Indonesian resort to enjoy some rafting with the whole family,” tulis Daily Mail lengkap dengan fotonya.

Laman Independent juga mengabarkan hal serupa. “Barack Obama and family go river rafting on holiday in Indonesia,” demikian tertulis dalam salah satu judul di salah satu media terkemuka di Inggris itu.

Di Amerika Serikat, The Post atau Washington Post juga memberitakan Obama menikmati rafting bersama keluarganya dalam rangka liburan. “The Obamas go rafting in Bali on the latest stop on their worldwide vacation tour,” ujar media yang berbasis di ibu kota AS itu.

Sedangkan di New York, ada New York Daily News yang mengutip Associated Press (AP), kantor berita resmi Amerika Serikat untuk mengabarkan liburan Presiden AS ke-44 itu dengan rafting di Sungai Ayung.  “Obama and family go river rafting during Indonesia vacation,” demikian tertulis di laman media yang berbasis di salah satu ibu kota keuangan dunia itu.

Bagaimana dengan media di Asia? Ada laman The Star Malaysia yang juga memberitakan betapa rileksnya Obama dalam liburannya di Bali.

The Star memajang artikel tentang kegiatan Obama saat menikmati liburannya di Pulau Dewata bersama keluarganya “Obama visits museum, rice terraces and goes white water rafting in Bali,” tulis The Star.

Di Australia, dua media menurunkan berita yang sama tentang aksi Obama berarung jeram menantang derasnya arus air di Sungai Ayung. “The Obamas continue to live their best lives on holiday in Bali,” tulis laman The Age dan Sydney Morning Herald.(*)
by Facebook Comment

Create your own banner at mybannermaker.com!